20.12.10

dari debu debu durjana

dari debu debu durjana
pada hangat besi dipanggang liuk api syaitan
meluwapkan dengus nafas jahannam
yang kau panggil syurga


dari debu debu yang sama
di hujung jarum pinjaman iblis
torniket keratan batik jawa
ketar jarimu menggenggam celaka


dari debu debu itu juga
di hujung penjuru meja kaca
lima puluh dalil yang tinggal kini hanya tiga puluh
dua puluh gulung nikmat di hujung hujung hayat


laungkan selamat pada tibi! 
ucapkan sejahtera pada HIV!
debu debu yang kau hirup dulu 
kuman celaka yang kau dapat kini!


lama ini kau pun diam
datanglah khabar duka dari pantai yang bercahaya
bulan lalu padam
ombak perlahan jadi surut
di dasar laut selatan china itu ada pusara


dari jauh ibu mengirim luluh dan air mata
ayah tak sudah menggeleng hiba
dan dari aku untuk kau hanya sepotong doa;


"tuhan ampuni dia,abangku sayang abangku sayang..." 

10 comments:

C L J said...

Ulangkan doa doa itu
sampai menjadi wirid tetap
melekat pada bibir segar mu
semuga jarak membezakan
tidak lagi mencari kelainan
semugi beza yang bercanggahan
tidak lagi pandai menyalai panggang
meningkat haba memanggang kemarahan
ulangkan doa doa dari ikhlas yang ada
menyirami salji menyaman sejuk
pada hati suci berbudi
semuga tiada lagi beza lainan
mencari jarak membuka ruang sengketa
sampai marak marah membakar kebencian
bacalah surat ikhlas itu berulangan
sehingga ia menjadi wirid budi
menyejuk hati menghapus beza lainan
semuga tiada lagi jarak antara rasa
memberi ruang lalang dan resang
menggaring kering mudah membakar
ulanglah surat ikhlas itu
menjadi doa diwirid berulang ulang
semuga segar hati itu digembur subur
mesra kasih membawa hangat rasa sayang
Inshaallah.

lara_nur said...

terima kasih saudara CLJ.

terima kasih selalu ikuti puisi lara.

Inshaallah.

Anonymous said...

semoga Allah mrahmati dirinya,kita hanya mampu berdoa agar rohnya dirahmati oleh Nya..bersabarlah~~ -Ganja-

Anonymous said...

Yang pergi biarkan dia pergi,kita yang masih ada doakan rohnya agar dirahmat oleh Nya.. -Ganja-

ceritaku MEMORIKU said...

setiap hembusan doamu
sangat bermakna
tuhan lebih menyayangi dirinya
-na'dz

lara_nur said...

terima kasih,
whoever are u,
sweet na'dz.

lara hargainya.

karl said...

Hmmmmm.....
Smoga segala doa mengarah kpd keampunan.

Rencana hidup bukan pilihan tp dorongan.


Amin......

karl said...

tabah sabar tekun dan keyakinan....
Hidup mesti terus

lara_nur said...

terima kasih,
whoever are u,
sweet na'dz.

lara hargainya.

C L J said...

Ulangkan doa doa itu
sampai menjadi wirid tetap
melekat pada bibir segar mu
semuga jarak membezakan
tidak lagi mencari kelainan
semugi beza yang bercanggahan
tidak lagi pandai menyalai panggang
meningkat haba memanggang kemarahan
ulangkan doa doa dari ikhlas yang ada
menyirami salji menyaman sejuk
pada hati suci berbudi
semuga tiada lagi beza lainan
mencari jarak membuka ruang sengketa
sampai marak marah membakar kebencian
bacalah surat ikhlas itu berulangan
sehingga ia menjadi wirid budi
menyejuk hati menghapus beza lainan
semuga tiada lagi jarak antara rasa
memberi ruang lalang dan resang
menggaring kering mudah membakar
ulanglah surat ikhlas itu
menjadi doa diwirid berulang ulang
semuga segar hati itu digembur subur
mesra kasih membawa hangat rasa sayang
Inshaallah.