30.11.10

pada hangatnya matahari yang mencium pipi

dengarkan angin itu
membisik sayu senandung cinta
pada hangatnya matahari yang mencium pipi
telah ia tersenyum dan berlalu pergi
tiga musim pelangi waktu ia kembali

tiga musim aku menanti
tabah memupuk membaja rindu
pada dingin bulan aku mengadu lelah
malam malam aku sendiri
rindu ku baja tak mungkin berbuah

matahari itu
si jalang bedebah
6 komen

21.11.10

I Think I'm Stuck In The Past

Mungkin cuma kenangan yang menghantui bukan cinta dalam hati
Mungkin kerana dia tidak pernah aku miliki jadi rasa ini jadi begini

Mungkin kerana janji yang masih teringati diri dibebani rasa itu dan rasa ini
Tuhan, kalau masih ada sisa cinta yang berbaki, tolong hapuskan
Kalau masih ada rasa sayang, biarlah ia tetap sebagai kawan
Jangan biar aku terus hanyut
Jangan biar aku lemas dalam kenangan
momen-momen indah buat aku gundah
Tuhan, tolong lenyapkan
Supaya aku tidak lagi berperang dengan perasaan
Buang segala rasa, janji, dan imaginasi
Aku mahu menikmati sisa hidup yang berbaki
Saat tempo kahidupan masih laju
Lorongkan aku, hidupkan aku, keluarkan aku
dari kenangan masa lalu.
1 komen

20.11.10

cermin kasih retak sejuta

Cermin kasih retak sejuta
Jalur jalur rindu aku yang punya
Biar retak seseni apa jua
Biar sejalur membakar bahangnya!



khas buat Ganja.Selamat hari ulangtahun.
hadiah postpone dulu.
hehe
11 komen

14.11.10

bila dahan sudah patah

Percayakah kau apa yang bakal ku katakan ini?
Pintaku kau dengar dahulu
Kerna momen momen luka ini
Mustahil tepat kau pragnoskan
Dengan skeptis biasa biasa
Dengan ucap kata kata

"Ahh mana mungkin begitu"

Hey!
Buka mata hati fikirmu
Jangan tolong jadi dungu
Egomu sikit pun tak membantu
Apa kau ingat kau jantan terbilang?
Bagiku kini kau akan ku buang

Ya dengarkan lagi
Buat kesekian kali
Aku akan pergi
Jauh jauh kenangan kian pudar
Manis katamu kini telah hambar

Ah
Dalam duduk sendiri
Membilang tasbih resah
Sesudah bayang hilang teduh
Kerna dahan sudah patah
Tapi ku yakin luka akan sembuh
Akhirnya kini aku pasrah
5 komen

10.11.10

infiniti bahagia dari rasa payah



Pantun favorite dari kecil2 dulu,


Tenang tenang air di laut, 
Sampan kolek mudik ke tanjung,
Hati terkenang mulut menyebut, 
Budi baik rasa nak junjung.




Lagi satu pantun nostalgia, ada cerita di balik kata kata,



Batang selasih permain budak, 
Daun sehelai dimakan kuda,
Bercerai kasih bertalak tidak,
Seribu tahun kembali juga.




Ah..betapa indahnya bahasa melayu..penuh sopan dan rendah diri terbayang bersama.. dan bila mana terdengar atau terbaca di mana mana otomatik tersedar.. 


''mengapa perlu akan kesedihan bila mana hidup itu sendiri bererti payah.betapa sia sia menurut rasa murung dan gelisah sedangkan jika betul para langkah nya kita boleh saja infiniti bahagia, kerana payah, murung, derita dan gelisah itu umpama memang tak akan padam.jadi kita hanya perlu terus saja berpura pura yang payah itulah hakikat bahagia..''
13 komen

5.11.10

embun yang hilang

Sendirian aku mendakap malam
Dalam dingin mimpi bertemu bulan
Aku telah bertemu kamu

Walau apa pun kiasku
Hatimu teguh di bintang itu
Yang selamanya milik dia

Secerah kerdip senyum nya
Kamu berdua memang sepadan
Aku ini yang tak tahu malu

Lalu jadilah aku hanya embun
Yang menanti datang pagi
Untuk hilang dan abadi
9 komen