30.11.11

sepasang kekasih dan nota nota dari tuhan (v)

kehadapan masa lalu ku
engkau yang melambai-lambai di jendela ingatan
sehelai sapu tangan itu tak tahu
mengapa ia sering basah
mengapa padanya airmata ku tumpah.
Published with Blogger-droid v1.7.4
4 komen

29.11.11

sepasang kekasih dan nota nota dari tuhan (iv)

angin pun mendesah melewati padang
tempat kita pernah merebah dan saling memandang
sayang, seperti mana kenangan yang enggan berlalu
kukira rumput itu masih basah dengan air matamu.
Published with Blogger-droid v1.7.4
0 komen

26.11.11

sepasang kekasih dan nota nota dari tuhan (iii)

bulan pun enggan lagi bicara,
pada pungguk yang kesayuan,
rindu adalah jarak yang mustahil ia hapuskan.
0 komen

dinda jual kanda beli, ya? (i)

anyam lipat sulur kajang,
ada benang dibuat kain,
kalau hayat adik tak panjang,
adakah abang kahwin lain?
- @Lara_nur

anyam tikar hujan mencurah,
gulung tikar hujan dah reda,
pusara adik tanahnya merah,
begitulah inai di jari kanda.
- @Jimbotiram

pohon kelapa tiada berdahan,
ambil daunnya dibuat raga,
kalau dah itu takdir tuhan,
temukan adik di pintu syurga.
- @Lara_nur


23 Ogos 2011
0 komen

25.11.11

Pantun Untuk Kanda (i)

wahai kanda, dengarkan ini;

sulur jati alang terendak,
    ambil buluh dibuat pagar,
    bukan harta yang dinda hendak,
    sekedar bahu tangis tersandar.

    redup rendah si matahari,
    senja datang membawa gelap,
    bukan nama yang dinda cari,
    sekedar makan saling bersuap.

    budak budak menjala ikan,
    tepian sungai atas perahu,
    bukan rupa yang dinda gilakan,
    sekedar wajah yang renung tak jemu.

    bukan karang sebarang karang,
    karang bunga hiasan diraja,
    bukan sayang sebarang sayang,
    sayang dinda membawa ke syurga.

    3 komen

    tigabelas baris ingatan buat kekasih yang tertunda (i)

    1. Kehadapan kekasihku yang tertunda, pada saat tuhan menulis takdir kita, selembar halaman sengaja dikosongkan, lalu kita pun takkan pernah bertatapan.

    2. Kehadapan kekasihku yang tertunda, mimpi mimpi sekedar sampul surat tak beralamat, lalu ke mana lagi nak kukirim rindu ini yang makin memberat?

    3. Kehadapan kekasihku yang tertunda, langit makin hitam, merah senja kian muram, aku masih di jendela mengenang kau entah di mana.

    4. Kehadapan kekasihku yang tertunda, saat kau lelap, tanganku di tubuhmu kejap dan akan kubawa terbang membawa mimpi ke dalam mimpi.

    5. Kehadapan kekasihku yang tertunda, embun lagikan tak berdaya, dalam matamu di pipiku mungkin, dan yang gugur kerana tak berdayanya kita.

    6. Kehadapan kekasihku yang tertunda, senyumlah sayang, akanku memandangmu dari jauh, dalam sekadar mimpi mimpi, sambil mungkin menangis sendiri.

    7. Kehadapan kekasihku yang tertunda, takdir itulah algojo yang memancung cinta kita, darahnya kekal mewangi, tetap mengalir hingga ke syurga.


    8. Kehadapan kekasihku yang tertunda, kita bertemu hanya sekadar untuk menjauh kembali, bak dua jarum jam yang perlahan menghambat, bahkan masa turut membenci.


    9. Kehadapan kekasihku yang tertunda, simpan saja surat cintamu, baris baris sajak itu tiada yg akan membacanya lagi, tidak waima aku sendiri.

    10. Kehadapan kekasihku yang tertunda, apalah lagi yg bisa kuperbuat, hidup melarat dengan mengemis cintamu, yang hanya sekadar ada, yang sekadar sisa.

    11. Kehadapan kekasihku yang tertunda, malam malam serupa ini, aku mengingatimu bak kamar tak berpenghuni. tanpamu, ia tak berseri bahkan sunyi.

    12. Kehadapan kekasihku yang tertunda, beredarlah jauh dari janji janji yang tak mungkin bisa kita materai, kerana ia takkan dapat lagi kau gapai.

    13. Kehadapan kekasihku yang tertunda, kita cuba mencipta kenangan, namun, bak mimpi, ia kabur dan tak pernah bertahan.
    0 komen

    sepasang kekasih dan nota nota dari tuhan (ii)

    engkau telah tiada
    kita tak lagi duduk berdua
    mengenangmu
    bangku di taman itu pun menangis rindu
    aku ini apatah lagi.
    0 komen

    11.11.11

    syaitankan yang bijak atau kitakah yang benak?

    rintik hujan perlahan menderap atap
    tak tahu yang mana embun dinihari
    engkau yang hangat di pelukan
    degup jantung terdengar perlahan
    memarakkan nafsu yang selalu ada
    memanggang dosa sesunyi-sunyinya

    matahari lalu mengecup keningku
    bukan bibirmu buka mataku
    aku melihat tak lagi memandang
    pada tubuh yang kotor telanjang
    syaitan telah bermain muslihat
    kita pula yang jatuh terjerat.

    syaitankah yang bijak atau kita yang benak?
    0 komen

    2.11.11

    sayang, apa khabarmu di sana? #FREECABI

    sayang
    apa khabarmu disana?
    genap sudah enam hari
    seorang teman yang dekat dihati
    hilang tanpa permisi
    ketiadaanmu ibarat mimpi ngeri
    tapi tuhan mungkin ada cara mau menguji?

    sayang
    apa khabarmu di sana?
    apa makan dan tidurmu terjaga?
    mungkin tidak tapi ku harap ya
    namun aku di sini masih lapar dan enggan lena
    bagaimana mungkin aku bersuka sedang kau dalam sengsara?

    sayang,
    apa khabarmu di sana?
    malam kian larut
    hujan masih belum surut
    langit kulihat berbalam suram
    malam menghitam dingin dan kelam
    persis hatiku yang kini muram.

    sayang
    apa khabarmu di sana?
    ku kira kamarmu tak punya jendela
    tapi dari sini pun tiada apa dapat kupandang
    kerna sejak kau tiada
    langitku bulannya turut hilang
    bahkan sebutir pun tiada bintang.

    pulanglah sayang.





    ***Puisi untuk teman; @cbhrsdrjm. Doa lara bersamanya. Semoga dia selalu tabah dan kekal selamat. Dan semoga dapat pulang segera, sesungguhnya lara merinduinya. #FREECABI
    2 komen