30.12.11

mazhab yang ke tujuh puluh empat

kegembiraanmu adalah kiblatnya
rindu sudah umpama ibadat
jika cinta padamu adalah agama
maka akulah penganut yang paling taat.
0 komen

ia buta tapi bukan pelupa

apa itu masa lalu?
mengapa sukar mengusir rindu?
jika cinta itu buta,
tak bisakah ia juga pelupa?
0 komen

27.12.11

Pantun Untuk Kanda (ii)

1. tinggi tinggi si pucuk paoh
   yang tumbuh renek dimakan sapi
   selamat pagi abang yang jaoh
   rindu adik terbawa mimpi.


2. sudah kering si daun kayu
   kapak batangnya dibuat para
   sudah nama pun gadis melayu
   senduk belanga permainan saya.


3. tanam ubi buat makan
   tanam jagung berselang seli
   bukan perut yang adik kisahkan
   santun abang berbudi pekerti.



4. teduh rendang si pohon kari
   bunga sekuntum dipetik jangan
   usahlah abang merendah diri
   adikpun bukan merak kayangan.



5. bawa sagu dalam perahu
   bawa berdagang ke pulau kapas
   kalau mahu katakan mahu
   kalau malu bimbang melepas.


6. padi pulut dari selatan
   padi wangi sawah di hulu
   sini hujan sana pun hujan
   sini rindu sana tak tahu.


7. tanam pisang tepi perigi
   bersalin jantung warnanya merah
   diam abang kemana pergi
   adik di sini rindu dah parah.


8. anyam rotan jarang jarang
   buat layur batang keladi
   sudah lah sudah ke majlis orang
   majlis kita bila nak jadi?



9. pohon nangka jangan ditebang
   biar berbuah sampai ke tua
   kahwin lari kata abang?
   hai kelak yang malu keluarga kita.



10.panggil anak suruh balik
   sudah maghrib hampir senja
   apalah susah berdolak dalik
   kalau tak hendak khabarkan saja.


ewahhh..!





0 komen

Berdagang Pantun (iii)

air mawar dibuat bubur,
rasanya enak bukan kepalang,
jiwaku tawar harapan lebur,
sayangnya cinta ada penghalang.
- @Jimbotiram

kain perca kain renda,
alas meja kayu jati,
jodohku harap rupanya tiada,
remuklah jiwa tangis tak henti.
- @lara_nur


***


buah beringin tidak bermata,
buah padi putih berseri,
hanya satu yang abang pinta,
jangan bersetubuh dengan lain lelaki.
- @cbhrsdrjm

tahi lalat di pipi kanan,
alis lentik sehitam arang,
tubuh adik bukan mainan,
dijanji milik abang seorang.
- @lara_nur


#ewahhh !!
0 komen

24.12.11

apa itu cinta? (i)

cinta bukanlah hanya peluk cium dan mencipta berahi
cinta itu murni, ia sederhana
seperti menatap matamu yang jeli
dan tak pula jemu jemu dengannya
ya, itulah cinta


***lara tak sukakan puisi ni.
0 komen

17.12.11

Berdagang Pantun (ii)

Langit mega awan bergulong,
Angin berlagu menyentuh jiwa,
Apa harga kaseh yang agung?
Di mana hujung cinta setia?
- @Jimbotiram

Awan bercapuk seputih gading,
Angin bertiup sesepoi bahasa,
Kaseh yang agung tidak terbanding,
Cinta setia tiada akhirnya.
- @lara_nur
Published with Blogger-droid v1.7.4
0 komen

14.12.11

dari bibir ke bibir

bahkan bibir ini selalu tahu
arah jalan pulang ke bibirmu
demikianlah usah lagi bimbang
biarkan cinta menuntunmu pulang.
0 komen

4.12.11

diari sekeping patung kertas; halaman akhir

DARI sekalian kata selepas sekian rasa yang menjelmakan cerita. berbaris baris perit duka melarat dan hiba. akhirnya kau pilih berkata 'tidak'.

diari itu pun pantas menemui tanda noktahnya. lembarnya jeda lalu terus mati. tertutup rapat tak mungkin terbaca lagi. sekurang kurang tidak oleh si pemilik diari; si patung kertas itu sendiri.
0 komen

30.11.11

sepasang kekasih dan nota nota dari tuhan (v)

kehadapan masa lalu ku
engkau yang melambai-lambai di jendela ingatan
sehelai sapu tangan itu tak tahu
mengapa ia sering basah
mengapa padanya airmata ku tumpah.
Published with Blogger-droid v1.7.4
4 komen

29.11.11

sepasang kekasih dan nota nota dari tuhan (iv)

angin pun mendesah melewati padang
tempat kita pernah merebah dan saling memandang
sayang, seperti mana kenangan yang enggan berlalu
kukira rumput itu masih basah dengan air matamu.
Published with Blogger-droid v1.7.4
0 komen

26.11.11

sepasang kekasih dan nota nota dari tuhan (iii)

bulan pun enggan lagi bicara,
pada pungguk yang kesayuan,
rindu adalah jarak yang mustahil ia hapuskan.
0 komen

dinda jual kanda beli, ya? (i)

anyam lipat sulur kajang,
ada benang dibuat kain,
kalau hayat adik tak panjang,
adakah abang kahwin lain?
- @Lara_nur

anyam tikar hujan mencurah,
gulung tikar hujan dah reda,
pusara adik tanahnya merah,
begitulah inai di jari kanda.
- @Jimbotiram

pohon kelapa tiada berdahan,
ambil daunnya dibuat raga,
kalau dah itu takdir tuhan,
temukan adik di pintu syurga.
- @Lara_nur


23 Ogos 2011
0 komen

25.11.11

Pantun Untuk Kanda (i)

wahai kanda, dengarkan ini;

sulur jati alang terendak,
    ambil buluh dibuat pagar,
    bukan harta yang dinda hendak,
    sekedar bahu tangis tersandar.

    redup rendah si matahari,
    senja datang membawa gelap,
    bukan nama yang dinda cari,
    sekedar makan saling bersuap.

    budak budak menjala ikan,
    tepian sungai atas perahu,
    bukan rupa yang dinda gilakan,
    sekedar wajah yang renung tak jemu.

    bukan karang sebarang karang,
    karang bunga hiasan diraja,
    bukan sayang sebarang sayang,
    sayang dinda membawa ke syurga.

    3 komen

    tigabelas baris ingatan buat kekasih yang tertunda (i)

    1. Kehadapan kekasihku yang tertunda, pada saat tuhan menulis takdir kita, selembar halaman sengaja dikosongkan, lalu kita pun takkan pernah bertatapan.

    2. Kehadapan kekasihku yang tertunda, mimpi mimpi sekedar sampul surat tak beralamat, lalu ke mana lagi nak kukirim rindu ini yang makin memberat?

    3. Kehadapan kekasihku yang tertunda, langit makin hitam, merah senja kian muram, aku masih di jendela mengenang kau entah di mana.

    4. Kehadapan kekasihku yang tertunda, saat kau lelap, tanganku di tubuhmu kejap dan akan kubawa terbang membawa mimpi ke dalam mimpi.

    5. Kehadapan kekasihku yang tertunda, embun lagikan tak berdaya, dalam matamu di pipiku mungkin, dan yang gugur kerana tak berdayanya kita.

    6. Kehadapan kekasihku yang tertunda, senyumlah sayang, akanku memandangmu dari jauh, dalam sekadar mimpi mimpi, sambil mungkin menangis sendiri.

    7. Kehadapan kekasihku yang tertunda, takdir itulah algojo yang memancung cinta kita, darahnya kekal mewangi, tetap mengalir hingga ke syurga.


    8. Kehadapan kekasihku yang tertunda, kita bertemu hanya sekadar untuk menjauh kembali, bak dua jarum jam yang perlahan menghambat, bahkan masa turut membenci.


    9. Kehadapan kekasihku yang tertunda, simpan saja surat cintamu, baris baris sajak itu tiada yg akan membacanya lagi, tidak waima aku sendiri.

    10. Kehadapan kekasihku yang tertunda, apalah lagi yg bisa kuperbuat, hidup melarat dengan mengemis cintamu, yang hanya sekadar ada, yang sekadar sisa.

    11. Kehadapan kekasihku yang tertunda, malam malam serupa ini, aku mengingatimu bak kamar tak berpenghuni. tanpamu, ia tak berseri bahkan sunyi.

    12. Kehadapan kekasihku yang tertunda, beredarlah jauh dari janji janji yang tak mungkin bisa kita materai, kerana ia takkan dapat lagi kau gapai.

    13. Kehadapan kekasihku yang tertunda, kita cuba mencipta kenangan, namun, bak mimpi, ia kabur dan tak pernah bertahan.
    0 komen

    sepasang kekasih dan nota nota dari tuhan (ii)

    engkau telah tiada
    kita tak lagi duduk berdua
    mengenangmu
    bangku di taman itu pun menangis rindu
    aku ini apatah lagi.
    0 komen

    11.11.11

    syaitankan yang bijak atau kitakah yang benak?

    rintik hujan perlahan menderap atap
    tak tahu yang mana embun dinihari
    engkau yang hangat di pelukan
    degup jantung terdengar perlahan
    memarakkan nafsu yang selalu ada
    memanggang dosa sesunyi-sunyinya

    matahari lalu mengecup keningku
    bukan bibirmu buka mataku
    aku melihat tak lagi memandang
    pada tubuh yang kotor telanjang
    syaitan telah bermain muslihat
    kita pula yang jatuh terjerat.

    syaitankah yang bijak atau kita yang benak?
    0 komen

    2.11.11

    sayang, apa khabarmu di sana? #FREECABI

    sayang
    apa khabarmu disana?
    genap sudah enam hari
    seorang teman yang dekat dihati
    hilang tanpa permisi
    ketiadaanmu ibarat mimpi ngeri
    tapi tuhan mungkin ada cara mau menguji?

    sayang
    apa khabarmu di sana?
    apa makan dan tidurmu terjaga?
    mungkin tidak tapi ku harap ya
    namun aku di sini masih lapar dan enggan lena
    bagaimana mungkin aku bersuka sedang kau dalam sengsara?

    sayang,
    apa khabarmu di sana?
    malam kian larut
    hujan masih belum surut
    langit kulihat berbalam suram
    malam menghitam dingin dan kelam
    persis hatiku yang kini muram.

    sayang
    apa khabarmu di sana?
    ku kira kamarmu tak punya jendela
    tapi dari sini pun tiada apa dapat kupandang
    kerna sejak kau tiada
    langitku bulannya turut hilang
    bahkan sebutir pun tiada bintang.

    pulanglah sayang.





    ***Puisi untuk teman; @cbhrsdrjm. Doa lara bersamanya. Semoga dia selalu tabah dan kekal selamat. Dan semoga dapat pulang segera, sesungguhnya lara merinduinya. #FREECABI
    2 komen

    29.10.11

    aku masih menangis

    dingin malam ini serupa tangan mu saat terakhir kali ku genggam

    hangat itu adalah pipiku yang berlinang airmata tatkala melihat kau terpejam

    dan takkan terjaga lagi

    sejuk dahimu 

    pucat bibirmu

    tidak lagi meniriskan darah maupun birahi

    aku yang kau tinggalkan sepi sendiri

    antara dua nisan serta air mawar 

    dan sayup yaasin berbisik kenangan yang tak pernah pudar

    sayang, kau telah tiada tapi aku masih lagi menangis.
    Published with Blogger-droid v1.7.4
    0 komen

    24.10.11

    hikayat dosa

    dosa adalah hikayat yang tak pernah ada penamat
    dikarang dengan hitam tinta darahmu sendiri
    terconteng di kulit wajah
    bahkan di lembar hati.
    0 komen

    18.10.11

    dosa, dunia, pahala dan syurga

    kamu tak lebih fana dari dunia,
    matimu pasti,
    pahalamu ada,
    tapi dosa menari-nari,
    wangi ikebana bukan janji tiket ke syurga.
    0 komen

    17.10.11

    kemboja di hujung ranting

    sekuntum kemboja telah gugur
    melayang jauh dan tak kembali lagi
    ranting itupun mengering
    tabah menunggu patah
    jatuh ke tanah lalu abadi.
    0 komen

    8.10.11

    oktober lapan

    oktober lapan
     
    merpati melayang matahari mendiang,
    angin menari di kerendahan lalang,
    rumput masih panjang,
    embun masih basah,
    awan mencapuk langit bagai kiambang serokan sawah,
    dan kau, dangau kecil tempat aku melabuh lelah,

    bahkan kau lah mimpiku itu yang selalu indah.


    *** puisi ini untuk yang pernah berkunjung datang lewat mimpi-mimpi lara.
    0 komen

    21.9.11

    seorang tua di merah senja

    angin mendesah di senja ini yang semakin merah,
    beralun menyibak putih rambut seorang tua,
    lalu menerbangkan ke daerah ingatan tentang masa lalunya,
    ketika umur hanyalah nombor,
    tapi kini membayangkan kubur.
    Published with Blogger-droid v1.7.4
    2 komen

    20.9.11

    When ( A poem by @JamalJonerd )

    When

    (part i)
    When i showed to you my fondness,
    you said that i'm full of dumbness,

    When i told to you that you were my sunshine,
    you sat back and sounded with a whine,

    When i spent my time and gave you a call,
    you labelled me as a pitfall,

    When i was trying hard to make you smile,
    your grunt could be heard from a mile,

    When i made my move to win your heart,
    you told me that you not in peart.


    (part ii)
    When my feeling started to deteriorate,
    you just waited and in the mood to celebrate,

    When i decided to leave you alone,
    suddenly u behaved just like being hit by a cyclone,

    When i picked up my heart that broken,
    u said that your heart being shaken,

    When my tears just started to dry,
    your eyes just started to cry,

    When i decided to walk away,
    only then .. u said that .. "you took my heart away..."



    ***Beautiful, touching lines from a friend in twitter. Dear @JamalJonerd, it's an honour for me to have your poem published in my humble blog! Enjoy!
    0 komen

    17.9.11

    hikayat bulan dan kupu-kupu malang

    denting hujan dalam gelap dan lirih angin yang menderap sayap,
    aku kira takkan upaya menghalang aku terbang menujumu sayang,

    udara sempit menyempit,
    mengabu-abu di dalam dada,

    menderulah aku si kupu-kupu sebermula di bayang senja,
    yang jingganya sendiri adalah engkau,
    jauh ke semesta langit dengan segala ketabahan,
    aku terbang dan terus bertahan,

    tapi malang aku si kupu-kupu yang paling walang,
    kerna sedang aku cuba meraih cahayamu,
    kau hilang di balik awan di kepung bintang,
    lantas kita pun tak lagi saling merenung,
    dan aku pun takkan pernah sampai lagi padamu.

    bila mana kau satu-satunyanya bulan yang aku ada,
    maka dengan itu, terkutukkah aku kerana tamakkan cahayamu?

    ah,

    aku yang lupa mengukur sayap sendiri,
    aku yang lupa kau terlalu tinggi,
    sayap ku sudah patah,
    semangat pudar dan merebah,

    jauh di ufuk langit berbega muram,
    aku menjatuh dan terus melayang,
    di kedalaman laut aku tenggelam,
    dengan perlahan jasadku pun menghilang,

    dan cahaya bulan ikut beralun tenang,
    pada tiap-tiap garis sinarnya bagai tangis,
    menembus jauh ke dasar laut yang paling suram,
    terpantul mulus pada sebuah makam,
    dengan nisan berepitaph hitam,

    "di sini abadinya sang kupu-kupu yang patah sayapnya, 
    dan sesungguhnya dia merindukan bulan, 
    dulu, 
    ketika itu,
    bahkan selamanya."

    tamat.




    0 komen

    9.9.11

    berjimatlah dengan katamu! (i)








    "Aku bukan pelacur tapi kesepian sentiasa mahu melanggani aku." 

    - Gadis Galau, BMC

    0 komen

    7.9.11

    Rebak Rilke

    (Karya : Hasan Aspahani)

    MAUTKAH kekasih itu --- dia yang berpeluk padamu?

    Cinta mungkin memang bukan perjalanan. Ia bisa tak berjarak, tapi, padamu, ia tak jua bisa sampai.

    Tangiskah kekasih itu -- dia yang merebak di matamu?

    Cinta mungkin memang seperti perempuan itu berlagu - antara sengguk dan sendu - Dan kau tepermangu

    Sajakkah kekasih itu --- dia yang jaga hangat hatimu?

    Kau tak lagi ingin mengandaikan Cinta sebagai apa, sebab siapa Penyair yang ingin tanggung menanggung bebannya?



    ***Sebuah lagi puisi indah hasil karya Hasan Aspahani. Anda juga boleh membaca terjemahannya di dalam Bahasa Inggeris oleh Lara di sini. Nota lain; Rainer Maria Rilke, seorang penyair Bohemia-Austria (4 Dis 1875 - 29 Dis 1926) .

    0 komen

    6.9.11

    ini baris penuh luka dan sepi (ii)


    • Selaut gelora mimpi dan akulah perahu kecil yang patah dayungnya. Hanyut tak berhaluan, alangkah arah mana pagi itu yang selalu aku rindukan?  


    • Izinkan aku menjadi kutang bajumu. Paling tidak hampir di dada.Tempat debar sering sembunyi, antara berahi dan rasa cinta.

    • Kau biru laut, yang ku janji takkan lagi mengenal erti sunyi, kerna adanya aku kapal karam di dada mu yang paling dalam. 


    • Akulah penenun sabar pada lembar cindai yang usang, hanya untuk kelak kau carikkan kerana aku bukan sutera itu. 



    ***baris baris ilham lara dari @twitter
    2 komen

    31.8.11

    Romansa Siapa Saja

    (karya : Hasan Aspahani)


    HIDUP ini, hidup kita ini, bukan lagi bukit bukau
    menjulang seratus depa kelapa, telah lama terjatuh buah bungar.
    Kini menjaga putik, bungsil & mumbang.

    *

    KITA hanya bisa ingin saling sabar bertukar:
    Kau dengan kesepian yang tak mampu kumengerti
    aku punya kepedihan yang tak pernah kau miliki

    Seperti di kedai kafe yang aku tak peduli namanya,
    kita para penyinggah resah, yang juga tak tahu pasti,
    kenapa bisa sampai dan lama di meja ini

    Mencari. Sesuatu, entah di gelas-gelas kopi, atau mesin pencari. Sampai pergi. Sendiri. Sendiri.

    Hingga bular pandang. Entah mana yang bukat likat
    udara yang menyenja, atau asin airmata.

    O, entah kenapa, kafe ini sejak tadi mengulang lagu Kahitna.

    Aku menyimpan saja,
    selingkar bumban bunga melati
    yang kubayangkan kelak kumahkotakan pada rambutmu.

    Kau mungkin menunggu jam putar, sinema yang akan kau tonton sendiri
    di layar yang hanya membawamu kembali ke sepi yang lama kau pelihara sendiri

    *

    O, hidup ini, kata-kata yang tak kita mengerti,
    dan kamus itu, sudah lama kita tak menyentuhnya.


    ***Sebuah sajak yang sangat indah hasil nukilan saudara Hasan Aspahani. Anda juga boleh membaca terjemahannya dalam Bahasa Inggeris oleh Lara (dgn bantuan seorang teman dari Johor yang namanya enggan disiarkan).
    Published with Blogger-droid v1.7.4
    0 komen

    27.8.11

    Can This Poem Make You Cry?

    (Karya asal : Hasan Aspahani)

    I wrote this from a messy life,
    when age is a secret number,
    yet it cannot be hidden any longer.

    Can this poem make you cry?

    But, hey, how dare I, to say that life is messy?
    We may not be who we were before,
    an unripe love to adore,
    a careless care, with a blushed flush,
    emotion in a letter to say the least
    jammed between a chapter,
    of Pancasila Moral Studies.

    Yes, surely we are no more Marys and Billys
    who folded our school shirt's sleeves,
    and run truant to the matinees,
    at a theatre screening teenish romance,
    with titles that had a limited vocab
    of 'love', 'campus', or something like that.

    So I wrote this poem from a memory no longer reachable.
    A get-you theory that had gone feeble. Because of that, would you cry?

    ***

    I wrote this from a life - hmmm is there a better word than - messy?
    We have swallowed the age pill - and that means we have a skill in deceiving how we feel.

    Like, when invited to attend a reunion party.

    Auch, how many decades had it been
    a school skirt as your second skin?
    that which you had stealthily shortened
    from its official length as written
    on a student rulebook you were given?

    Hey, how do you now call a lover
    who can never be? Laugh as if nothing is amiss - laughing at your own silly anxiety - when he asked the question,"do you remember our first kiss?"

    "That wasn't a kiss," you dismissed, "it wasn't!"

    That's it, I wrote this from a memory that so want to - though impossible - be forgotten, and so want to - though infallible - be repeated, so is there any use for a question so dry:

    ...can this poem make you cry?

    ***

    We may now want to run from that love.

    But, even if we try, can then life not be
    hmmm - why have I lost my dictionary,
    each time I want to write there's only - messy?

    Actually, I should ask no more at a good bye, whether this poem made you cry.


    ***A beautiful poem by Hasan Aspahani. Wonderfully translated by Gilda Sagrado. You can read the original text in Bahasa Indonesia here.

     
    0 komen

    22.8.11

    hidupan liar

    hidupan liar di area rumah saya
    Published with Blogger-droid v1.7.4
    0 komen

    19.8.11

    Jumaat, 19 Ramadhan 1432

    sembilan belas bulan ramadhan,
    terdengar alunan sajak tuhan,
    pada melangit ujung penjuru tiang,
    memanggil hamba datang bertandang,
    ke rumah ibadah penuh rahmah,
    di rembang jumaat penuh berkah.
    Published with Blogger-droid v1.7.4
    2 komen

    9.8.11

    sepudar kejora (iv)

    apa itu hujan kanda?
    kalau langit berbayang hitam,
    alam berbalam muram,
    dan pada syurga di hujung ufuk,
    kini hanyut kian tenggelam?

    baca juga : 
    0 komen

    doodle khat (ii)

    Assolatu khairum minannauum.

    Published with Blogger-droid v1.7.4
    2 komen

    sepasang kekasih dan nota-nota dari tuhan (i)

    apalah yang bisa diperbuat,
    dalam waktu ini yang demikian singkat,
    melainkan tubuh ini kau rangkul erat,
    lalu manis bibirmu di ulas bibirku merapat,
    dan mata kita pun terkatup nikmat.
    Published with Blogger-droid v1.7.4
    1 komen

    6.8.11

    doodle khat








    ini lah salah satu dari banyak kecintaan lara, selain puisi dan kata kata indah, tulisan jawi yang indah. masih belajar memahiri seni khat. dan ini hasil conteng2 pagi tadi. jika anda perasan, dan jika anda boleh membaca tulisan jawi, nama "Iqbal Hamid" paling banyak bertaburan atas A4 di atas. siapa Iqbal Hamid ini? ahahahhaha cari sendiri lah. ini atas semangat dia juga. khat conteng sampai patah mata pensil lara pagi tadi, kerana dia pun minat juga nampak nya, jadi lara abadikan nama dia dalam tulisan jawi dalam blog ini.. ..Iqbal, this is for u. hihi
    2 komen

    5.8.11

    ini baris penuh luka dan sepi (i)

    • puing puing masa mendebui denai hayat, dan rimbun kenangan pun bagai tak sudi lagi, ia meluruh lalu menjauh


    • sejenak talkin dibaca, dikuburan cinta. taburlah mawar renjislah airmata, cinta itu terbunuh dek cemburu dan salah sangka.


    • rintik rintik hujan bagai bara merah berjatuhan membakar kulit, rintik rintik airmataku apatah lagi.


    • langit pun bagai tak sudi lagi, ia membayang kelam walau dalam biru. kau juga bagai enggan lagi, lama diam dan terus berlalu.


    • alis keningku yang pernah kau kecup dulu, bagai ranting kering tempat tergantung sepi kini.


    • aku bukan pelacur, tapi kesepian sentiasa mahu melangganiku. setitis, dua titis, airmata jadi hiasan dan sepi, ia tidak pernah peduli.


    • hati bagai kertas, dilarik berus mencipta luka di dada kanvas dan warna sepi pun berbalam balam, menghitam dan muram.



    **baris baris ilham lara dari @twitter
    1 komen

    1.8.11

    emak : semalam dan hari ini


    semalam denganmu emak
    tiap suapmu aku menari atas pelangi
    hari ini tanpamu emak
    nasi kutelan serupa pasir, bagai berduri

    semalam denganmu emak
    lembut tuturmu, jujur bersulam nasihat
    hari ini tanpamu emak
    aku jadi ragu, segala suara berbisik jahat

    semalam denganmu emak
    tidur ku hangat dalam pelukan
    hari ini tanpamu emak
    malam ku kelam tiada rembulan

    semalam denganmu emak
    rambutku kau sikat, kau jalin erat
    hari ini tanpamu emak
    rambut ku kerat, hitam warnanya telahpun karat

    semalam denganmu emak
    aku ketawa lalu kau senyum bahgia
    hari ini tanpamu emak
    aku menangis, tiada siapa mendengarnya

    semalam denganmu emak
    aku anak kecil lena dalam dukungan
    hari ini tanpamu emak
    aku gadis sesat hilang punca tiada haluan


    rindu mak. sayang mak.
    0 komen

    26.7.11

    simpul paling mati

    Saat tiba musim dengan kuntum bunga dan kupu-kupu,
    Hijau dan sunyi dialun kali berhulu nil syurga,
    Lalu cinta pun bergantungan di tali hati,
    Bagai ros merah dan loceng leher sapi,
    Harum tak kurang sekebun warna yang kau pugar,
    Dentingnya lembut memanggil aku datang,
    Membias wangi dan cahaya segar,
    Dengan aku di hujung tali dan kau di hujung satu lagi,
    Akanku anyam menjadi simpul paling mati.
    Published with Blogger-droid v1.7.2
    0 komen

    20.7.11

    Merdeka atau derhaka?

    Minda dijajah perit sakit mengenangmu
    Sudah aku tak mampu
    Bukan kerna aku jemu atau tak mahu
    Ketamakan membunuh aku sedari itu
    Ada racun walau dalam cium yang paling manis
    Dan restu bukan sekadar tentang hidup berdua
    Tapi tentang menjaga nama ayah dan ibu
    Menanggung sakit rindu tak lebih payah dari mengusung dosa derhaka pada mereka
    Ayuh, merdekakan rindu kita sayang
    Cinta mu itu sebenarnya tak ada yang lebih layak melainkan dia
    Bila aku hanya yang tersungkur di lembar ketidak-adilan tuhan
    Dalam mengejar bayang takdir
    Yang selalu muram
    Yang selalu hitam.

    posted from Bloggeroid
    0 komen

    PAPILLON




    Sedang membaca Papillon.
    Setakat 400 halaman, apa yang boleh lara rumuskan, ia adalah bukan fiksyen TERBAIK lara pernah baca.


    "Madame, your son died without chains on his leg. He died bravely at the sea, far from warders and from prison. He died free, struggling courageously to gain his liberty. We each promised the other to write to his family in case anything happened to either of us. I am doing this painful duty, and i kiss your hands as a son would do."

    Papillon,
    Your boys's friend.



    15 Julai 2011.
    Leboh Ampang, Kuala Lumpur.
    Published with Blogger-droid v1.7.2
    0 komen

    14.7.11

    cinta dan tragedi


    Manusia itu fana, makhluk laut kekal abadi,
    Dan terpetiklah sebuah kisah,
    Di tebing pantai paling landai,
    Ada duyung sedang berhiba,
    Mengenang nasibnya yang paling malang,
    Antara dia dan pemuda nelayan,
    Dia duyung mustahil berkaki,
    Pemuda nelayan tak mungkin pula menumbuh insang,
    Ketidak-adilan apakah ini tuhan?
    Cinta kau karang bersulam tragedi?
    Duyung terus menangis,
    Airmata jadi lautan,
    Dan di kedalaman laut paling jurang,
    Makam pemuda nelayan bersemadi,
    Ada denyut jantung,
    Mendenyutkan nama yang terlarang,
    Memanggil duyung pulang.

    Tamat.

    Published with Blogger-droid v1.7.2
    0 komen

    7.7.11

    bila lidah jadi tanggang

    melaungkan bahasa dalam bongkak kosa kata
    hilang santun tinggal cuma prosa nista
    ah, bila lidah jadi tanggang
    ibu lah bahasa yang paling walang.
    0 komen

    5.7.11

    The Harpy - Steve Von Till (A poem by Robert W. Service)



    There was a woman, and she was wise;
    woefully wise was she;
    She was old, so old,
    yet her years all told were but a score and three;
    And she knew by heart, from finish to start,
    the Book of Iniquity.

    There is no hope for such as I on earth,
    nor yet in Heaven;
    Unloved I live, unloved I die,
    unpitied, unforgiven;
    A loath├Ęd jade, I ply my trade,
    unhallowed and unshriven.

    I paint my cheeks, for they are white,
    and cheeks of chalk men hate;
    Mine eyes with wine I make them shine,
    that man may seek and sate;
    With overhead a lamp of red I sit me down and wait

    Until they come, the nightly scum,
    with drunken eyes aflame;
    Your sweethearts, sons, ye scornful ones;
    tis I who know their shame.
    The gods, ye see, are brutes to me
    and so I play my game.

    For life is not the thing we thought,
    and not the thing we plan;
    And Woman in a bitter world
    must do the best she can;
    Must yield the stroke, and bear the yoke,
    and serve the will of man;

    Must serve his need
    and ever feed the flame of his desire,
    Though be she loved for love alone,
    or be she loved for hire;
    For every man since life began
    is tainted with the mire.

    __And though you know he love you so
    __and set you on love’s throne;
    __Yet let your eyes but mock his sighs,
    __and let your heart be stone,
    __Lest you be left (as I was left) attainted and alone.

    __From love’s close kiss to hell’s abyss
    __is one sheer flight, I trow,
    __And wedding ring and bridal bell
    __are will-o’-wisps of woe,
    __And ’tis not wise to love too well,
    __and this all women know.

    __Wherefore, the wolf-pack having gorged
    __upon the lamb, their prey;
    __With siren smile and serpent guile,
    __I make the wolf-pack pay;
    __With velvet paws and flensing claws,
    __a tigress roused to slay.

    __One who in youth sought truest truth
    __and found a devil’s lies;
    __A symbol of the sin of man,
    __a human sacrifice.
    __Yet shall I blame on man the shame?
    __Could it be otherwise?

    Was I not born to walk in scorn
    where others walk in pride?
    The Maker marred, and, evil-starred,
    I drift upon His tide;
    And He alone shall judge His own,
    so I His judgment bide.

    Fate has written a tragedy;
    its name is “The Human Heart.”
    The Theatre is the House of Life,
    Woman the mummer’s part;
    The Devil enters the prompter’s box
    and the play is ready to start.




    **Sajak yang sangat sangat bagus - The Harpy oleh Robert W. Service 1874-1958. Dideklamasikan dengan sedikit pengubahsuaian oleh yang lara minati, yang tersohor Steve Von Till melalui video di atas, which i found very deep and interesting. Sajak yang bagus, pendeklamasi yang bagus dengan suara yang bagus, memberi nilai tambah dan meninggalkan kesan  yang bukan kecil. Tidak percaya? Maka nikmatilah.
    1 komen

    a sun that never sets - neurosis



    a sun that never sets - neurosis


    a sun that never sets burns on.
    new light is this river's dawn.

    when to speak of a word so old
    is to relearn what is known.
    a time to think back and move on.
    rebuild the loves of lives long gone.

    the blood that flows through me is not my own.
    the blood is from the past, not my own.
    the blood that leads my life is not my own.
    the blood is strength, i'm not alone.



    *put your headphone, volume to the highest.



    0 komen

    4.7.11

    berkata benar itu mudah

    berhenti menyintaimu serupalah menjerut leher ke tali gantung,
    bukan mati yang aku bimbangkan,
    melain ajal enggan mengaku saudara,
    dan membiar aku tergantung siksa.

    berhenti menyintaimu serupalah menghamburkan diri,
    dari tebing laut yang paling tinggi,
    menjatuh hancur di kedalaman teluk dan karang,
    jasadku mustahil dapat dikenal orang. 

    berhenti menyintaimu serupalah kiamat kecil,
    yang tak pernah difatwa sebarang ulama,
    atau tertanda dalam kitab apa jua,
    ia khurafat yang paling nyata!
    0 komen

    kuasa kenangan

    kenangan meninggalkan jejak,
    bak langit yang terpahat awan,
    iri angin mencipta jarak,
    lalu cinta pun gugur bagai hujan...

    kenangan menciptakan sepi,
    bak benih tertanam di lubuk hati,
    saat kau hilang ia pun datang,
    terus menumbuh dan menjerut mati.




    *bosan lara nyanyi.
    0 komen

    29.6.11

    sepudar kejora (iii)

    apa itu hujan kanda?
    kalau benih enggan menumbuh,
    perigi tidak lagi menakung,
    dan pada riak di dasar tempayan,
    kini membayang keruh di muka? 


    baca juga : 
    2 komen

    24.6.11

    saksi kebangkitan anak muda malaysia



    tahniah malaysia. bertahan dan terus menang.
    Published with Blogger-droid v1.7.2
    0 komen

    22.6.11

    hujan kenangan

    dengarkan pada titis-titis yang gugur di halaman itu
    antaranya ada aku ada kamu juga seluruh hiba dan pilu
    dan kenangan pun menggenang menjadi lopak lopak rindu yang tak kering dek waktu
    Published with Blogger-droid v1.7.1
    0 komen

    10.6.11

    si peniup seruling dan lagu sepinya yang abadi

    pada tanah yang mengharum manis
    benih itu menunggu aku memugarnya
    katakan pada awan yang mengapas
    turunkan lah sisa sisa hidup
    agar benih itu menghirup nafas
    tumbuh menjulang menjadi dia

    akulah si peniup seruling daun itu
    duduk di buai di dahan ku cinta
    dan musim pun tak segan berganti
    mentari masih disitu
    bulan ku kenal kekal setia
    tapi dia bukan mereka

    lalang lalang  menakluk bumi
    dia juga yang kecundangan
    bila mati tak lagi memberi erti
    yang tinggal kini cuma kenangan

    seruling tak henti mengalun tangis
    aku pun enggan meniupnya lagi
    ku tanam rapat di tanah berkarat
    bersama lagu menyisip lahad
      
    jauh
    jauh
    jauh

    jadilah dia hanya setunggul benih yang tak menumbuh lagi
    dan aku si peniup seruling terus meniup sepi yang abadi


    ***

    ini dibuat nyanyi. nyanyi spontan. di rembang jumaat. jadilah ini. kebenda tah. lara baca balik pun jadi blur.
    0 komen

    8.6.11

    eulogi cinta yang mati

    pada saat eulogi itu kau senandungkan,
    tentang cinta ini yang mati di tengah jalan,
    lalu kita pun terpisahlah oleh sekian jarak,
    dan jantungku pun enggan lagi berdetak.
    0 komen

    31.5.11

    lengkung pelangi dan matamu yang jeli

    tuhan tidak pernah mengabarkan rahsianya yang satu ini,
    dan aku pula adalah manusia bertuah yang menyedari,
    bahwa sesungguhnya asal indah lengkung pelangi,
    terbias datang dari sinar matamu yang jeli.

    Seksyen 3, BMC.
    2 komen

    24.5.11

    mimpi

    dalam pada subuh yang gerimis
    malaikat pun menangis
    dan mimpi mimpi adalah lembar kenangan
    juga cara tuhan memujukku perlahan..
    untuk melupakanmu

    0 komen

    21.5.11

    terang siang itu bukan miliknya

    wahai bulan pagi di hujung laman,
    cahayamu nyata kenangan,
    ayuh, menyerahlah!
    ada langit malam jadi muram,
    saat kau enggan tenggelam!


    Seksyen 3, BMC.

    0 komen

    18.5.11

    simpang salah

    sedang aku terkial memilih simpang hidup,
    dari sekian latisan kerikil dan denai yang damai,
    kebutaan itu akan tetap melorongkan aku padanya,
    lembar takdir itukah yang salah,
    atau tuhan sengaja bermain helah?

    0 komen

    14.5.11

    lelaki bersayap sebelah di tepi liang kubur tak bernombor

    di tepi sebuah liang kubur tak bernombor,
    seorang lelaki bersayap sebelah tinggung termenung,
    sambil mengalunkan kecapi enam tali,
    suaranya bernada esak dan parau,
    nyanyinya berulangkali, "aku telah dibuang kerja."
    dan pada jasad di hujung dasar kubur,
    turutlah menangis ia tiada henti,
    guntur di langit sabung menyabung,
    tanah pun basah dunia pun mati.


    Seksyen 2, BMC.
    0 komen

    matahari yang baik

    Wahai matahari yang baik,
    Padamu ku serahkan rasa hormat dan percaya diri,
    Dan semoga engkau,
    Terus tak jemu mendakap aku,
    Dengan rapuh bersih sinarmu,
    Dengan segar terik hangatmu.



    Seksyen 2, BMC.

    **cam bengap jugak sajak ni
    1 komen

    10.5.11

    maafkanlah si pelukis itu, dia kehabisan warna pelangi

    di bening matamu ada serpihan kolaj duka,
    yang tercarik dari kanvas hidup,
    hitam dan abadi dengan warna kesepian,
    demi apa jua yang masih bersisa,
    maafkanlah si pelukis itu,
    dia kehabisan warna pelangi,
    tapi kau pun enggan berpaling lagi,
    dan dia pun lalu mati,
    dengan comot airmata bercampur warna luka,
    dengan berus celaka tertancap di dada.
    0 komen

    9.5.11

    Tentang Dia (Antara Gadis, Rudi dan Randu)

    Ketahuilah aku si Gadis itu,
    Lalu dimanakah kamu Rudi?
    Saat Randu cuba menggagahi cintaku,
    Kamu ada kemudian pergi,
    Celaka apakah ini wahai Tuhan ku?
    0 komen

    8.5.11

    sajak dari anak yang paling tak berbudi buat ibunya yang paling dia kasihi

    saat ibu kau tinggalkan,
    lenguh jemu beralang papan,
    basah doa ibu mengiringmu,
    hidup kau senang bertiang batu,
    tapi ibu tua tega kau lupakan?

    lancang tutur tak terucap,
    kata katamu bak gunung yang menghempap,
    sepatah ibu sepuluh kau lawan,
    tahukah kau tangis ibu bererti tangis tuhan?

    kederhakaan di kulit wajah,
    walau dituris takkan berdarah,
    bila hatimu segelap dasar ujung perigi,
    kasih ibu tak surut walau ditimba berkali kali.

    melangit ajaib kasih ibu tak tergapai,
    maafkanlah diri ini anak paling tak berbudi,
    dalam sujud doaku semoga sampai,
    bahgialah ibu di rendang kasih ilahi.

    tiada lagi tekun jari menyulam rambutku,
    hilang sudah lembut sabar suaramu,
    gahnya dunia tidak lagi memberi erti,
    bila ibu pergi tak kembali.

    airmata dititis jangan,
    pesan ibu buat pedoman,
    walau yang tinggal cuma dua nisan,
    percayalah ibu, kasihmu kekal mengharum sepanjang zaman.

    Selamat Hari Ibu.
    Sayang Mak.
    0 komen

    7.5.11

    pemilik mata yang luka, inilah sajak doa yang gagal untuk kita

    wahai si pemilik mata,
    di remang matamu yang luka,
    ada penawar yang tak tawar,
    menghunjam ia jatuh,
    api pun bisa pudar,
    cahaya lumpuh layuh,
    hatiku karah jiwaku lelah,
    pundakku perit dalam sujud aku menjerit,
    dunia pun telah berpaling tadah,
    bersama-sama angin gasar yang melayangkan seribu kerambit,
    bertekal tugu aku melagukan semboyan berdoa,
    langit pun lalu menjadi cermin hati,
    dan pada awan yang dilukai retaknya,
    menitiskan amarah dan darah yang parah dan merah,
    dan kita pun pasrahlah di medan abadi sebuah penghujung duka.

    maafkan aku duhai si pemilik mata,
    aku cuma punya kata kata,
    ku gubah jadi sajak dan doa,
    seupaya aku mencuba,
    namun takdir itu tetaplah bukan milik kita.
    0 komen

    22.4.11

    carik

    kau bagai helaian helaian lusuh,
    yang sengaja ku koyakkan dari novel kenangan,
    agar sampai saat aku mengulang-baca,
    tiada airmata yang membasahi halaman.
    0 komen

    8.4.11

    malam dan subuh


    langit malam ini adalah engkau 
    dan aku hanyalah titis titis embun
    yang cuba membasuh rindu 
    dalam singkat subuhmu yang cemburu. 
    0 komen

    26.3.11

    seorang bulan di langit muram

    Telah kau campakkan bulan itu ke langit muram,
    Apa sedarkah kau yang bulan itu adalah aku? 
    Dari jauh merenung hiba, 
    Ada sinarku yang terpantul di keruh kolam mata mu.
    0 komen

    25.3.11

    pohon kematian dan sayap timur yang cahaya


    Telah dijanjikan pada pohon kematian itu,
    Yang menumbuh subur dan gagah, di kebun tua yang debunya dari mutiara yang memerah bak delima,
    Akan tiba suatu ketika akan ku jamah buahnya yang manis dan kelat,
    Tetapi, tidak akan terpetik buah kematian,
    Tidak hingga usai nama ku di ukir pada batang pohon itu,
    Oleh pekebunnya yang berwajahkan Timur yang cahaya,
    Oleh pemetiknya yang bersayapkan Lam Yalid Walam Yuulad,


    Lalu bertanyalah; "adakah buah untukmu itu akan manis atau kekal kelat?"
    Aku berharap yang manis manis sahaja,
    Tapi kalau baja yang ku tolong tabur dulu bukan pula baja yang amal,
    Apa nak ku harap buah kematian ku tidak pahit atau kelat?
    Jadi sampai saat merasa, memakan dan menelan,
    Saat buah kematian bercebis cebis melalui tenggorokan,
    Hanya yang akan tahu cuma lah aku dan Dia,


    Dan pohon kematian akan terus menumbuhkan hasilnya,
    Dan nama nama lain akan terus diukir,
    Tiap sebiji untuk satu jiwa,
    Terus meranum, dipetik dan memutik kembali hingga ke penghujung masa.

    *Belum lengkap. Akan di-edit lagi nanti.
    terinspirasi dari mimpi2 lara kebelakangan ini yang kerap tentang hujan dan ribut bagai nak kiamat. tanda nya mungkin lara akan dapat bala sakit. tapi pada Tuhan saja kita berserah.
    8 komen

    24.3.11

    sepudar kejora (ii)

    apa itu siang kanda?
    kalau angin meniup fitnah,
    matahari menempik herdik,
    dan pada awan di kaki langit,
    kini kelabu di dasar jiwa?


    baca juga :
    0 komen

    18.3.11

    Review Buku - Senjakala oleh Baharuddin Kahar

    SenjakalaSenjakala by Baharuddin Kahar

    My rating: 5 of 5 stars

    Antara novel Melayu terbaik dalam memperlihatkan hubungan luhur antara bapa-anak-alam. Watak utama seorang lelaki tua  bekas seorang pemburu ulung pada zaman mudanya, dengan anak perempuan yang mempunyai penyakit leukimia. Si anak mengidam makan daging rusa. Dan bapanya dalam kudrat yang tinggal sisa cuba memenuhi keinginan anak tunggal nya yang tunggu masa nak mati. Berhari2 dia berusaha menjejak rusa dengan penuh kepayahan. Tapi bila dia berjaya dapat, anak perempuan yang dikasihi nya sudah pun meninggal dunia. Sangat mengharukan dengan latar suasana kampung dan hutan rimba yang amat realistik TERBAIK! aku bagi 5 bintang.



    Nak pinjam? Boleh kontek lara. Kita tukar tukar buku!

    View all my reviews
    2 komen

    5.3.11

    rindu kita yang tak tertanggung


    Kau buat hatiku lega, 
    dari beban rindu yang tak terdukung, 
    Beban rindu yang serupa,
    yang turut sama kau tanggung. 
    0 komen

    24.2.11

    sepudar kejora (i)

    apa itu malam kanda?
    kalau kejora lama pudar,
    subuh hilang hangatnya,
    dan pada embun di hujung rumput,
    kini menitis di hujung mata?


    baca juga :
    0 komen

    14.2.11

    tentang sunyi dan tentang sepi.


    1.Sunyi itu adalah epilog malam cinta berdarah. Sayapnya parah, ditikam curang kekasih tersayang

    2.Sunyi itu adalah sinar mlm dr bulan turun ke wajahmu, dan kau berpaling enggan lalu berbayang di redup matamu.

    3.Sunyi itu adalah titis titis air mata, yang bergenang di telapak tanganku, kubuat siram pohon cinta kita yang telah layu.

    4.Sunyi itu adalah pasir pasir rindu ditanah tandus, seribu tahun aku berhuma,sebatang cinta pun enggan tumbuh.

    5.Sunyi adalah perahuku yang telah patah dayung cintanya, lalu karam di lautan rindu yang paling dalam.

    6.Sepi itu adalah bila kau berpura pura buta, saat terpandang mantanmu dikelek orang, sedang kau masih mengemis cintanya.

    7.Sepi itu adalah liku liku sungai hidup, yang lama kering airnya dek kemarau cinta.

    8.Sepi itu adalah saat melangkah ke kubur cinta, yang pada nisannya, tercatit epitaph namamu sendiri.








    #bait bait puisi dalam mengenang cinta yang tidak kesampaian. dinukilkan dalam bentuk teks yang terpost di twitter lara. selamat berkasih sayang. hidup ini terlalu singkat untuk dibazirkan dengan mengenang segala rusuh di jiwa. tapi berbaloi di nikmati dalam bentuk puisi. semoga terhibur.

        
    2 komen

    29.1.11

    mabuk

    Aku yang mabuk dek khamar cinta,
    Tiap tiap jajahan fikirku cuma ada kamu,
    katakan saja, ya, aku memang gila!
    Siapakan waras digoda dirimu?
    2 komen

    20.1.11

    kamu adalah aku

    Harum basah peluhmu adalah merah darahku,
    Hangat desah nafasmu adalah denyut nadiku,
    Kasar telapak tanganmu adalah selimut tidurku,
    Redup renung matamu adalah nian malamku,

    Sesungguhnya, seluruh hidupmu adalah tujuanku,
    Jika mati kamu, maka mati jua lah aku.
    2 komen

    13.1.11

    Jika Aku Masih Begini, Tetapkah Engkau Kekal Begitu?

    (Jika anda mahu mendengar lara membacanya boleh dengar di sini atau sini. Maaf  jika tidak memuaskan hati. Suara lara memang taksedap. Akan lara cuba perbaiki nanti.)


    Jika pekat malam tanpa kerdip bintang itu adalah aku,
    masih mahukah kau menjadi kelip kelip yang tulus cahayanya?

    Jika gersang tanah di telapak kaki mu itu adalah aku, 
    masih inginkah kau menumbuhkan tunas tunas kasih di halamannya?

    Jika keruh air di muara hayat itu adalah aku, 
    masih sudikah kau melayarkan perahu cinta di dadanya?

    Jika matiku di hujung dunia terbenamnya lahad itu,
    masih tegakah kau mengharumi nisan dengan air yang basah mawarnya?

    Jika aku masih aku dan masih begini,
    tetapkah engkau masih engkau dan kekal begitu?


    Published with Blogger-droid v1.7.4
    2 komen

    12.1.11

    The Gardener Verse XLI - Rabindranath Tagore

    I long to speak the deepest words I have to say to you
    but I dare not – for fear you should laugh
    That is why I laugh at myself and shatter my secret in jest
    I make light of my pain, afraid you should do so.


    I long to tell you the truest words I have to say to you
    but I dare not – being afraid that you should not believe them
    That is why I disguise them in untruth, saying the contrary of what I mean
    I make my pain appear absurd, afraid that you should do so.


    I long to use the most precious words I have for you
    but I dare not – fearing I should not be paid with like value
    That is why I give you hard names and boast of my callous strength
    I hurt you, for fear you should never know any pain.


    I long to sit silent by you,
    but I dare not – lest my heart come out at my lips
    That is why I prattle and chatter lightly and hide my heart behind words
    I rudely handle my pain, for fear you should do so.


    I long to go away from your side
    but I dare not – for fear my cowardice should become known to you
    That is why I hold my head high and carelessly come into your presence
    Constant thrusts from your eyes keep my pain fresh for ever.
    0 komen

    8.1.11

    pagi tahun baru yang cantik

    benar terang pagi ini,
    pagi tahun baru yang cantik,
    bulan masih di hujung laman,
    matahari yang ku cinta,
    kekal setia di langit baru,
    masih jua memantulkan titik-titik embun kelmarin,
    di atas hijau daun,mekar bunga dan berkas2 dahan,


    dan dengarkan pada angin yang berbisik itu,
    menyebarkan harum harum semangat lalu,
    dalam dingin awal januari,
    dalam lelah musim berganti,
    dalam sabar putaran waktu,
    dalam kenangan masa-masa yang dulu,


    Ah!pantas amat ia pergi, 
    namun aku?
    mengapa masih disini?
    mengapa masih begitu?
    0 komen