25.3.11

pohon kematian dan sayap timur yang cahaya


Telah dijanjikan pada pohon kematian itu,
Yang menumbuh subur dan gagah, di kebun tua yang debunya dari mutiara yang memerah bak delima,
Akan tiba suatu ketika akan ku jamah buahnya yang manis dan kelat,
Tetapi, tidak akan terpetik buah kematian,
Tidak hingga usai nama ku di ukir pada batang pohon itu,
Oleh pekebunnya yang berwajahkan Timur yang cahaya,
Oleh pemetiknya yang bersayapkan Lam Yalid Walam Yuulad,


Lalu bertanyalah; "adakah buah untukmu itu akan manis atau kekal kelat?"
Aku berharap yang manis manis sahaja,
Tapi kalau baja yang ku tolong tabur dulu bukan pula baja yang amal,
Apa nak ku harap buah kematian ku tidak pahit atau kelat?
Jadi sampai saat merasa, memakan dan menelan,
Saat buah kematian bercebis cebis melalui tenggorokan,
Hanya yang akan tahu cuma lah aku dan Dia,


Dan pohon kematian akan terus menumbuhkan hasilnya,
Dan nama nama lain akan terus diukir,
Tiap sebiji untuk satu jiwa,
Terus meranum, dipetik dan memutik kembali hingga ke penghujung masa.

*Belum lengkap. Akan di-edit lagi nanti.
terinspirasi dari mimpi2 lara kebelakangan ini yang kerap tentang hujan dan ribut bagai nak kiamat. tanda nya mungkin lara akan dapat bala sakit. tapi pada Tuhan saja kita berserah.

8 comments:

Thalut said...

bagaimana bisa buah itu ranum
ketentuan tuhan tidak bisa diubah
bilakah kemarau akan berakhir
apekah tanah ini kebuntuan jisimnya..

ya pengatur setiap ukur
mohon ampun dan redha

kabulkanlah doa hambamu ini

lara_nur said...

bergugus-gugus dari sekian pohon kematian,
bersiramkan pahala,
yang ku timba dari perigi amal,
setimba dua tiga empat,
lalu mengering,
dan buah kematian ku masih jua enggan meranum!

Thalut said...

katakanlah: "jika dirimu inginkannya
kejarlah kematian",
pohon kematian tetap disiram,
dicahayai,
tumbuh menguasai alam

Nveil said...

suka ini. :)

lara_nur said...

terima kasih kerana suka. lara pun tak suka nya sangat.

Thalut said...

katakanlah: "jika dirimu inginkannya
kejarlah kematian",
pohon kematian tetap disiram,
dicahayai,
tumbuh menguasai alam

laranur said...

test

lara nur said...

test