31.8.10

mahumu dan harapku

(buat kau yang mungkin mengerti..)


apa lagi yang kau mahu
apa lagi nak ku harap
bila mahumu dulu hanyalah separuh harapku
lantas tinggallah hanya hiba
yang berladung di jendela mata
jatuh jadi titis-titis duka

dalam diam kata-kata
hati telah jadi basah
seputar menanti
harapku kau mahu
namun kembali
kau tetap dengan egomu
seguris aku jadi hampa

ah
lupakan saja cerita dulu
tidaklah lagi ku berharap
tapi andai kau terbaca
saat kata-kata dari perenggan  ini
tahulah
masih tega ku rasa hangatnya
dan ku yakin kau juga begitu.


7 comments:

C L J said...

mahu dan harapan
dari hati lain badan
memanglah tak sesukatan
imbangannya tak mungkin ditemukan
melainkan beradun rela dan redha seadanya
menghias dulang pasrah lohor ikhlas
Inshaallah.

lara_nur said...

;) terima kasih saudara CLJ.itu ayat yang lara cari2.

Anonymous said...

lara masih menulis dgn baik, teruskannya. pasti ada yg melihat dari dekat atau dari jauh. permata tetap permata walau didalam lumpur, dan ....permata hanya terdapat dalam lokan yg luka. berbahasa ttg luka, duka dan sengsara adalah bahasa hati dan jiwa. nnti bila jiwa saya pula tenang akan saya bukakan pintu utk semua kembali semula menikmati manisnya kata-kata dari sanggar puisi saya ~ abg

lara_nur said...

oh....

Anonymous said...

Eoeoo..bkn ke kau dah buang dia

lara_nur said...

apa?siapa?

Anonymous said...

ok..salah org